Koki daerah optimis tentang makanan yang memadai

Provinsi Riau TRIBUNNEWS.COM – Pemerintah Provinsi Riau (Pemprov) menyelenggarakan penanaman simultan di banyak daerah dengan lahan pertanian, seperti sawah dan perkebunan.

Perkebunan dilakukan dengan petani di sekitarnya untuk mengantisipasi kemungkinan kekurangan pangan dan krisis. -Syamsuar, gubernur provinsi Riau, mengatakan bahwa kegiatan budidaya tersebut meliputi penyediaan makanan dan hortikultura, termasuk beras, jagung, sayuran, buah-buahan dan sub-sektor pertanian lainnya seperti ubi jalar dan singkong. . Penaburan ini juga berfungsi sebagai bentuk yang diharapkan, karena peluang pengiriman terbatas, yang akan menyebabkan kenaikan harga. “Ketika daerah lain memaksakan PSBB, aliran makanan dari daerah lain ke daerah kami juga akan dibatasi, dan harga mungkin meningkat. Oleh karena itu, kita harus mengantisipasi sejak kita masih muda, “kata Syamsuar, memberikan instruksi selama acara” Gerakan Pasokan Makanan Daerah “di desa Kualau, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar pada Rabu (6/5) .- Syamsuar mengumumkan sejauh ini Pemerintah Provinsi Riau telah mengatur metode penanaman sesuai dengan instruksi gubernur kepada semua gubernur dan walikota Riau. Instruksi ini termasuk penanaman antara produksi dan akses pasar, penggunaan pekarangan, dan tumpangsari. “Tujuan Ini untuk menjaga keseimbangan antara penawaran dan permintaan untuk menjaga stabilitas harga pangan dan pangan. “Kegiatan ekspansi akan berupa perluasan area penanaman, termasuk mencetak sawah baru, memulihkan sawah yang ditinggalkan, mengoptimalkan lahan, menggunakan tanah yang tidak digunakan dan tidak digunakan di kantor pemerintah atau lembaga swasta,” katanya: “katanya.” – Menurut Sam Suar, ini harus dilakukan setelah instruksi Presiden Joko Widodo tentang pembukaan lahan baru dan kekeringan yang diperkirakan. Oleh karena itu, langkah selanjutnya didasarkan pada RTRW Provinsi Riau yang ditentukan pada 2018. Menurut standar ini, model tata ruang Provinsi Riau mencapai 514.130 hektar.

“Kami juga ingin menunjukkan bahwa laporan layanan makanan skala gabah pada bulan April mencapai 9.246,4 hektar.” Dan produksi beras dari bulan April hingga Juni mencapai 40435,1 ton. Saya juga harus menunjukkan bahwa tidak ada atau tidak ada pandemi Covid-19. Dia mengatakan bahwa kita tidak boleh berpuas diri, dan pertanian harus terus berkembang, tidak berhenti. Gorentalo juga melakukan kampanye penanaman di banyak daerah. Mendesak petani dan masyarakat untuk menggunakan dan mengoptimalkan halaman tinggi.

Rumah dan tanah yang berpotensi kosong

Idris Rahim, Wakil Gubernur Negara Gorontalo, mengatakan bahwa area yang ditanami untuk meningkatkan inventaris yang ada meningkat, tetapi itu menjamin Pasokan makanan akan berada dalam posisi aman dan terkendali dalam tiga bulan ke depan.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *