Tujuan dari Menteri Gus adalah untuk menyelesaikan BLT DD sebesar 100% pada akhir Mei

Jakarta TRIBUNNEWS.COM-Setidaknya 37.012 desa telah mentransfer bantuan tunai langsung dari Dana Desa (BLT DD), yang merupakan 65% dari 56.993 desa yang telah memasukkan Rekening Kas Desa (RKD) pada tahap DD pertama.

Ini dikomunikasikan kepada wartawan dalam konferensi video pada hari Jumat oleh Abdul Halim Iskandar, Menteri Imigrasi Desa, Pembangunan Daerah dan Negara-Negara Tertinggal (22 Mei 2020) hari). Menurut dia, menurut data yang dicatat hingga jam 12 siang pada hari Jumat (22 Mei 2020), 56993 desa diketahui telah menyelenggarakan musyawarah khusus (desa) dan membentuk keluarga BLT DD (KPM) untuk mendapatkan manfaat . ) Hingga 56.504 desa telah terdaftar.

“Lebih dari 99% desa telah ditetapkan. Namun, hanya 34% desa belum mengalokasikannya. Kami mendorong desa-desa yang belum membangun saluran untuk segera dialokasikan,” Abdul Halim Iskandar Mengatakan.

Selain itu, Abdul Halim, umumnya dikenal sebagai “Menteri Gus”, menyebutkan bahwa setidaknya ada 3.802.237 KPM BLT DD dengan total anggaran sebesar Rp2.281 miliar. Mantan presiden DPRD di Jawa Timur mengatakan: “Setelah Idul Fitri, saya berharap Musdesus akan dapat mendistribusikannya ke KPM. Kami berharap bahwa pada bulan Mei, semua KPM akan menerima BLT dari tahap pertama SD.” Mengenai hambatan yang tidak terisi, Gu Menteri Negara mengumumkan bahwa desa-desa yang tidak terisi tersebut memutuskan bahwa desa Mudisus biasanya muncul di tingkat kabupaten. Di KPM, sinkronisasi data masih belum lengkap.

“Masih ada beberapa orang yang ingin menyelesaikan masalah bantuan sosial terlebih dahulu, yaitu menyelesaikan BLT terlebih dahulu secara tunai daripada tunai, sehingga menunda BLT DD. Oleh karena itu, kami berharap bahwa desa-desa yang akan dievakuasi dapat tetap tinggal untuk mendistribusikan DD BLT mereka, “Dia berkata.

Selain itu, Menteri Gus kemudian mengatakan bahwa ini dihalangi oleh Musdesus, dan salah satu dari mereka dipaksa karena kami tidak merasa perlu BLT DD. – “Sebagai contoh, beberapa dari kita menemukan beberapa perkebunan karet di Sumatra selatan, di mana desa-desa sangat makmur dan tidak terpengaruh oleh dampak 19, orang-orang sangat makmur, dan pendapatannya tidak berubah atau menurun. Dia mengatakan bahwa jika ini masalahnya Tentu saja, kami akan menyediakan ruang untuk menghindari “pengalihan”. Namun, menteri menambahkan bahwa ia terus menekankan bahwa terlepas dari situasinya, Mudesus harus secara teratur dialokasikan dan dialokasikan. Anggaran BLT DD di APLT .– – “Ini benar-benar kasusnya. Jika anggaran sudah ada dalam APBD, batas atas sudah ada. Ini hanya dapat digunakan ketika warga yang benar-benar terpengaruh oleh coex 19 menemukannya. Jika Anda tidak menggunakannya, tidak apa-apa. Dia mengatakan: “APBD baru akan diubah.” Menteri Gus berharap bahwa masalah BLT DD dapat diselesaikan dan distribusi dapat diselesaikan 100% hingga akhir Mei. Dia mengatakan: “Kami berharap bahwa bupati dan walikota akan melepaskan mereka sepenuhnya ke desa sehingga desa dapat mempercepat distribusi BLT desa. Jangan diblokir dan tidak ada banyak aturan. Saya berharap bahwa KPM yang menerima BLT dapat digunakan untuk Idul Fitri Gunakan sebelumnya. “

Sekretaris Jenderal PDTT Anwar Sanusi, staf khusus PDTT Mendes Ahmad Iman Syukri dan Direktur Jenderal PPMD ​​Taufik Madjid juga menghadiri konferensi pers.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *