Kementerian Pertanian mendukung partisipasi perusahaan milik negara di lahan pertanian

Jakarta, TRIBUNNEWS.COM-Kementerian Pertanian sekarang akan memanfaatkan anggaran yang ada untuk meramalkan kekeringan dan kerawanan pangan pada tahun 2020.

FAO memperkirakan bahwa pandemi Covid 19 telah menyebar ke seluruh negeri. Ancaman krisis pangan global. — “Memang, anggaran sedang disesuaikan dan diselamatkan. Negara saat ini membutuhkan anggaran besar untuk mencegah pandemi. Di satu sisi, Kementerian Pertanian harus terus menyiapkan makanan,” jelas Kuntoro Boga Andri, kepala Kantor Kementerian Hubungan Masyarakat dan Informasi di Jakarta ( 4/30/2020). -Quintoro menyatakan bahwa dengan memastikan bahwa kebutuhan dasar petani terpenuhi, persediaan makanan akan terus tercapai. -Kementerian Pertanian percaya bahwa berkat benih berkualitas tinggi, pupuk, dan Axintan yang terpelihara dengan baik, pertanian dapat dipertahankan. – Insentif bagi petani yang dilepaskan selama pandemi harus menjaga semangat pertanian. “Kami bekerja keras untuk memastikan bahwa para petani terus merasa aman, sehat dan mendapat manfaat dari jaring pengaman selama penanaman. Annan. Asuransi pertanian dan KUR adalah bagian dari pekerjaan ini, “kata Kuntoro.

Perluasan area penanaman dan perluasan pertanian akan terus memaksimalkan hasil lahan yang ada. Kemudian, intervensi dan perluasan teknologi pertanian Peran akan ditingkatkan.

“Penggunaan lahan basah untuk pertanian juga sangat penting, dan kami optimis bahwa kebijakan Presiden tentang kepemilikan tanah oleh perusahaan milik negara juga akan mendukung produksi. Kata Quintoro. Kementerian Pertanian dan perusahaan publik bekerja bersama untuk memaksimalkan penggunaan sumber daya yang tersedia untuk mengantisipasi kekeringan dan krisis pangan. Produksi pangan kita masih tinggi. Tapi kami ingin lebih. Dia menyimpulkan: ” Kita perlu mengambil langkah antisipasi dan dukungan untuk menggunakan lahan pertanian baru “. (*)

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *