Menteri Pertahanan Syahrul: Pemerintah memberikan bantuan kepada 2,76 juta petani miskin

JAKARTA TRIBUNNEWS.COM-Selama pandemi Covid-19, pemerintah dan petani terus bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan pangan 267 juta orang di Indonesia. Pemerintah telah mengadopsi berbagai insentif untuk melindungi petani dari ancaman dan dampak pandemi.

Presiden Joko Widodo (Joko Widodo) mengatakan dalam pertemuan terbatas pada panggilan konferensi yang diadakan di Istana Merdeka di Jakarta, Kamis (28/5/2020) untuk mempersiapkan petani dan nelayan selama pandemi Diberikan insentif untuk menjaga pasokan komoditas.

“Tujuan utama dari rencana ini adalah untuk mengurangi beban biaya konsumsi rumah tangga untuk keluarga yang kurang beruntung termasuk petani miskin dan nelayan, kata presiden. – Presiden mengatakan bahwa selain bentuk jaring pengaman sosial, pemerintah juga telah merangsang modal kerja. Dan subsidi bunga kredit. Presiden mengatakan: “Rencananya telah diputuskan dan sedang dalam proses. Rencananya akan mengalokasikan anggaran 34 triliun rupee untuk membantu petani dan nelayan dengan melonggarkan kebijakan pembayaran angsuran dan memberikan subsidi bunga kredit. “Menurutnya, kebijakan pelonggaran adalah penerima yang diperoleh melalui serangkaian program, termasuk Kredit Komersial Rakyat (KUR), Budidaya Keluarga Kaya (Mekaar), Keuangan Mikro Ultra (UMi), Pegadaian, dan beberapa departemen. Pendanaan dan Bantuan Modal Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menjelaskan bantuan yang diberikan kepada petani untuk merangsang kelangsungan hidup dan antusiasme petani miskin.

“Petani adalah kekuatan utama dalam menjaga ketahanan pangan nasional. Karena itu, di bawah kepemimpinan Presiden, kita harus menjaga keberlanjutan pertanian Indonesia. Ada sekitar 2,76 juta orang. Petani di antara orang miskin. Sebagai anggota anak-anak, negara itu mengkhawatirkan nasib mereka, “kata pemerintah Sudan setelah memanen bawang hijau di Desa Risa, Distrik Wahar, Kabupaten Bima. – Pemerintah Sudan menyatakan bahwa pemerintah akan memberikan bantuan kepada 2,76 juta petani miskin uang tunai, sejumlah uang per Orang-orang datang untuk membeli Saprotan (benih, pupuk, pestisida, dll) selama 3 bulan seharga Rp 300.000. Selain itu, menurutnya, petani miskin juga akan mendapat manfaat dari Rp 300.000 dalam biaya operasional. Kementerian Pertanian telah menyesuaikan Anggaran diangkat untuk memperkuat produksi pertanian untuk menyiapkan benih / benih Asintan.

Bahkan untuk mengumpulkan dana, pemerintah sedang mempersiapkan Kredit Komersial Rakyat (KUR) dengan alokasi Rp50 triliun yang dapat petani Gunakan. “Pada pertengahan Mei, penyerapan KUR yang dialokasikan oleh Departemen Pertanian mencapai 17 triliun rupee. Ini sangat menggembirakan karena insentif yang kami siapkan sedang aktif dibeli kembali. Dia menyimpulkan.

Pertanian Menteri Syahrul menambahkan bahwa mempertahankan langkah-langkah kebijakan pangan, mempercepat masa tanam penanaman padi II, dan meningkatkan sistem logistik pangan nasional dengan menyiapkan stok penyangga dan membangun gudang makanan di provinsi dan daerah / kota. Sebagai alat penggilingan padi (Kostraling) di semua kabupaten Perintah Strategis.

“Oleh karena itu, pemerintah tidak mendiskriminasikan keputusan petani. Pada saat yang sama, insentif pemerintah telah mengarahkan orang, terutama petani, untuk “kita harus melindungi makanan Indonesia bersama,” Menteri Pertanian menyimpulkan. )

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *