Untuk mempersiapkan penerapan TSS di Selat Sunta dan Lombok, Kementerian Perhubungan menyelenggarakan latihan di atas meja

TRIBUNNEWS.COM – Sebelum dikeluarkannya Rencana Pemisahan Saluran atau TSS (Traffic Separation Plan) di Selat Sunda dan Selat Lombok pada 1 Juli 2020, Kementerian Perhubungan melakukan berbagai persiapan. Salah satunya adalah organisasi olahraga meja oleh Kementerian Transportasi hari ini (23/6) di Kementerian Transportasi hari ini (23/6) di Kantor Urusan Sipil Navigasi Tingkat Pertama Tanjung Pruek, yang melibatkan berbagai lembaga.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (Budi Karya Sumadi) mengatakan bahwa pencapaian ini adalah catatan sejarah baru di Indonesia. Indonesia telah menjadi saluran pengiriman pertama di dunia di pulau-pulau terpencil, yang Negara-negara kepulauan dengan kartu debit maritim atau TSS di selat lainnya – keberhasilan ini adalah kebanggaan Indonesia, terutama Kementerian Transportasi, sebagai badan manajemen maritim dari Organisasi Maritim Internasional, adalah TSS Selat Suntar dan Selat Lombok di bidang maritim global Proposal telah dipertahankan selama lebih dari dua tahun. -Dalam kegiatan “latihan meja”, berbagai lembaga terkait, seperti Departemen Perhu Hubungan, Departemen Kelautan dan Koordinasi Investasi, Bakamla, Basarnas, Badan Intelijen Nasional (BIN), POLAIRUD dan lembaga lainnya bersama-sama melakukan kegiatan pertukaran, dan dalam “Sun He Di bidang keselamatan jalan “Strait TSS”, pergerakan kapal nasional adalah mekanik dalam proses rencana tindakan patroli dan penegakan hukum. Tujuannya adalah untuk memungkinkan operasi patroli dan penegakan hukum dilakukan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan, “kata Ahmad, Direktur Penjaga Pantai dan Maritim (KPLP) pada Selasa (23/06).

Negara Bagian Ahmed (TSM) berlokasi di Selat Sunta dan Selat Lombok telah disetujui oleh Organisasi Maritim Internasional, yang secara resmi dilaksanakan di tingkat pertama dan kedua ALKI di Indonesia (Kepulauan).

“Selat Sunta diklasifikasikan sebagai ALKI I Di persimpangan kapal, Ahmed mengatakan: “Lalu lintas di daerah itu sangat padat, lalu lintas sangat padat, dan lintasan kapal-kapal asing gratis.” Untuk memastikan keamanan lalu lintas maritim dan perlindungan lingkungan laut.

Dalam pekerjaan ini, Kementerian Transportasi akan mengerahkan 6 (6) kapal patroli KPLP untuk melakukan tugas penegakan hukum di laut, termasuk prosedur yang benar untuk penyelidikan, identifikasi, pengejaran, penghentian, kontrol, investigasi, investigasi, investigasi, dan proses lainnya sesuai dengan hukum. , Enam kapal patroli adalah KN TrisulaP. 111, KN Alugara P.114, KN Clurit P-.203, KN. Cundrik P.204, KN Belati P.205 dan KN. Jembio P .

Pada saat yang sama, direktur navigasi Hengki Angkasawan mengungkapkan bahwa pihaknya akan menyiapkan pekerjaan navigasi, seperti menyiapkan fasilitas dan infrastruktur untuk Layanan Lalu Lintas Kapal (VTS) dan Fasilitas Dukungan Navigasi (SBNP) untuk meningkatkan personil Kemampuan sumber daya (SDM). Persiapan VTS dan panduan navigasi.

“Karena kegiatan ini, kami berharap dapat membangun koordinasi dan komunikasi yang sistematis dan komprehensif antara lembaga terkait sesuai dengan peraturan perundang-undangan, karena kami tidak dapat mempertahankan keselamatan lalu lintas maritim dan melindungi lingkungan laut saja, Hengki berkata:” Di perairan Indonesia. “Misalnya, Departemen Koordinasi Maritim, Bakamura, Barthanas, BIN, POLAIRUD, dll. Selain itu, Kementerian Perhubungan akan mengadakan pelatihan persiapan / basah Apple di Pelabuhan Merak, Banten pada 27 Juni 2020. (*)

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *